Informasi

Pendaftaran Seleksi Calon Wakil Indonesia pada ACWC Pendaftaran Seleksi Calon Wakil Indonesia pada ASEAN Commission on the Promotion and Protection of the Rights of Women and Children (ACWC... Detil Informasi
Materi Bakohumas 2014 Materi Pada Forum Bakohumas Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak "Peran Humas Dalam Upaya Pencegahan Penyebarluasan Mat... Detil Informasi
Pemaparan implementasi KHA Indonesia di Jenewa Indonesia telah memaparkan implementasi KHA indonesia di Jenewa tanggal 05 Juni 2014 yang lalu. Beritanya selengkapnya dapat dibaca pada lin... Detil Informasi

Daftar Link

Gugus Tugas CPNS 2013

Galeri Video



Get the Flash Player to see this player.

time2online Joomla Extensions: Simple Video Flash Player Module

Jajak Pendapat

Apakah Anda Tahu, putusan Makamah Konstitusi Nomor 20/PUU-XI/2013 yang mengabulkan Judicial Review jika jumlah perolehan suara antara laki-laki dan perempuan sama, maka diutamakan perempuan menjadi anggota legislatif ?
 
Peran Psikolog Forensik Dalam Penyelesaian Anak Berhadapan Dengan Hukum (ABH) PDF Cetak Email
Ditulis oleh Administrator   
Selasa, 23 November 2010 17:00

Dra. Y Puspito, MA mewakili Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dalam Kegiatan Prakongres,

Temu Ilmiah dan Workshop Nasional
di Fakultas Psikologi UI Depok, 24 November 2010

Teks dan Foto: Hasaumi Mayaranti / Humas


Bertempat di Gedung H Auditorium Fakultas Psikologi UI Depok, APSIFOR bekerjasama dengan Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Biro Psikologi MABES POLRI, Ditjen Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM, dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, diselenggarakan kegiatan Prakongres, Temu Ilmiah dan workshop Nasional dengan tema "Kontribusi Psikologi Forensik Terhadap Permasalahan Anak Selaku Tersangka, Saksi dan Korban Tindak Pidana" yang dibuka rabu pagi ini (24/11).

Kegiatan yang akan dilaksanakan tiga hari kedepan ini, dihadiri oleh para tamu undangan dan peserta yang berasal dari berbagai daerah. Menurut Dekan Fakultas Psikologi, kegiatan ini dilakukan atas dasar sebagai wujud keprihatinan terhadap meningkatnya kasus pidana dengan korban anak maupun yang dilakukan oleh anak.

Dra. Y Puspito, MA selaku Deputi Bidang Perlindungan Anak mewakili Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Linda Amalia Sari Gumelar, memberikan keynote speech Menteri Negara PP dan PA. "Komitmen Pemerintah terus meningkat terhadap perlindungan anak, yang ditandai dengan perubahan nomenklatur Kementerian, yang semula Kementerian Pemberdayaan Perempuan menjadi Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak",kata Puspito.

Berdasarkan keynote speech yang dibacakan, penyelesaian terhadap anak yang berhadapan dengan hukum (ABH) dapat dilakukan selain dengan pengadilan anak. Berdasar pada KOnvensi Hak-Hak Anak, penangkapan, penahanan, dan penjatuhan sanksi hukum sebagai upaya terakhir. Sehingga interogasi yang menekan psikologis anak dapat terhindari. Hal ini tentunya diperlukan keahlian dan teknik khusus yang berkaitan dengan ilmu psikologi, dan disinilah peran dari psikolog forensik dibutuhkan.

Harapan kedepan, melalui kegiatan ini peran dari psikolog forensik sangatlah penting dalam menggali informasi dari anak selaku tersangka, saksi dan korban tindak pidana dan aparat penegak hukum dapat memberikan kesempatan kepada psikolog forensik dalam mengaplikasikan ilmunya sebagai suatu profesi yang didukung oleh peraturan dan kebijakan yang ada. (Hasaumi Mayaranti / Humas)

 

Add comment


Security code
Refresh


Anti-spam: complete the task